Kisah Benar Nodai Anak Sendiri

Hati pakcik makin hari makin resah. Anak gadis sulung pakcik, Julie (bukan nama sebenar) sering pulang lewat ke rumah.



Dia juga sudah tidak berminat untuk belajar sehingga memaksapakcik menghentikannya daripada sekolah.

Puaspakcik menegur dan memarahi anak pakcikitu tetapi ia berlalu bagaikan mencurah air di daun keladi, masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri.

Lebih membimbangkan, apabila beberapa orang rakan sekerja pakcik memberitahu yang mereka pernah terserempak dengan Julie di salah sebuah pusat hiburan di Bukit Bintang.

Menurut mereka, pakaian Julie ketika itu sangat seksi dan sedang berpelukan dengan lelaki bukan Melayu.

Walaupun jauh di sudut hati pakcik tidak mahu mempercayai kata rakan-rakannya itu, tetapipakcik sedar sesuatu harus dilakukan, bak kata pepatah kalau tidak ada angin, mana mungkin pohon bergoyang.

Oleh kerana tidak mahu membuat tuduhan melulu,pakcik mengambil keputusan untuk menyiasat sendiri pergerakan anak gadis pakcikitu.

Pakcikakhirnya akur. Sesuatu harus dibuat sebelum nasi menjadi bubur.

Suatu malam ketika sedang menonton televisyen di rumah bersama isteri, pakciktercium bau wangi.

Ketika itu pakcik lihat Julie sudah siap bersolek dan berpakaian seolah-olah hendak pergi party.

Setelah ditanya berkali-kali, akhirnya Julie mengaku hendak ke disko bersama teman lelakinya.

Apalagi mengamuk sakanlah pakcik!

Pakcik marah Julie semahu-mahunya.

Nasib baiklah isteri pakcik cepat meredakan suasana, kalau tidak sudah pasti pipi Julie melekat dengan penampar sulung pakcik.

Sejak itulah agaknya dia mula sakit hati dan memasang dendam terhadap pakcik, katanya pada aku yang menemubualnya di bilik rekod Penjara Kajang.

Menurutnya, selepas insiden itu perangai Julie tiba-tiba berubah menjadi baik dan tidak lagi berani keluar malam.

Sebagai bapa, katanya, siapa yang tidak gembira dengan perubahan itu.

Namun yang agak menghairankannya ialah Julie semakin manja dengannya.

Bahkan adakalanya Julie yang berumur 15 tahun itu tidak segan silu tidur di atas ribanya, mengurut kakinya dan pernah satu ketika membelai-belai rambutnya.

Pun begitudia dan isterinya langsung tidak menaruh sebarang syak wasangka terhadap kelakuan anak mereka.

Sehinggalah pada suatu hari sewaktudia tinggal berdua dengan anaknya itu di rumah mereka.

Ketika itu isterinya sudah keluar ke pejabat.

Tiba-tibapakcik terdengar suara sayup-sayup memanggil namanya.

Abah, masuk kejap dalam bilik, kata Julie.

Pakcikyang tidak menyangka sebarang keburukan akan berlaku, terus ke bilik Julie.



Alangkah terperanjatnya pakciksewaktu masuk ke dalam bilik tersebut, kerana anak perempuan pakcikitu hanya memakai coli dan seluar ketat getah berwarna hitam.

Belum sempat dia berkata apa-apa, tiba-tiba Julie merangkul tubuh dan mencium bibirnyadengan rakus.

Serentak dengan itu juga Julie melondehkan seluarnya dan berlakulah perbuatan terkutuk antara bapa dan anak kandung sendiri.

Walaupun ia merupakan dosa besar tetapi imanpakcik ketika itu terlalu lemah,pakcik tewas dengan nafsu sendiri sehingga tidak mampu membezakan yang mana baik dan yang mana buruk.

Yang menghairankan pakcik, sewaktu tengah `bersama tiba-tiba ada suara halus yang berbisik di telinga, ia seolah-olah memberitahu yangpakcik sudah jauh terpesong.

Pakcik yang terkejut dengan suara itu terus menolak tubuh Julie dan menyarungkan semula pakaian pakcik. Dalam erti kata lain `kejadian itu berlaku tidak sampai tiga minit, katanya.

Menurut pakcik, anak gadisnya ketika itu hanya ketawa manja melihat kelakuannya, malah sempat merengek agar `permainan yang terhenti itu disambung semula.

Dia bagaimanapun tidak menghiraukan pujukan Julie dan terus keluar dari rumah.

Semuanya berjalan seperti biasa selepas hari itu seolah-olah tidak ada apa-apa yang berlaku.

Bagaimanapun ketika dia pulang kerja pada suatu malam, isterinya tiba-tiba menangis sambil memberitahu yang Julie mengaku telah mengandung tiga bulan, dan menuduh dia sebagai orang yang bertanggung jawab ke atas perbuatan terkutuk itu.

Akhirnya barupakcik tahu yang Julie sebenarnya sudah memasang perangkap untuk mengenakan pakcik, setelah teman lelakinya bertindak meninggalkannya.

Julie yang memang berdendam denganpakcik merasakan inilah saat terbaik untuk membalas dendam kesumatnya itu.

Pun begitupakcik yang paling bersalah dalam hal ini,pakcik sepatutnya melindungi Julie ke jalan yang benar dan bukannya tewas dalam perangkapnya, kata pakcik.

Setelah dihadapkan ke mahkamah, dia terus mengaku salah dan dikenakan penjara selama 10 tahun dan 12 sebatan.

Dia yang baru menjalani hukuman penjara selama dua tahun itu bagaimanapun kini sedang merayu kepada mahkamah agar hukuman sebat itu dikurangkan seminimum mungkin.

Ujarnya, dia mungkin tidak mampu menahan azab sebatan itu kerana usianya kini sudah mencecah 49 tahun.

Dia turut menasihatkan ibu bapa supaya meluangkan lebih masa dengan anak-anak dan pada masa yang sama jangan terlalu memberikan kebebasan kepada mereka.

Pakcik terlalu menyesal dengan kejadian ini tetapi ia sudah tidak berguna lagi.

Pakcik juga tidak tahu adakah dosa saya akan diampunkan kerana binatang sendiri pun tidak sanggup menodai anaknya sendiri.

Kepada Julie, abah minta maaf dari hujung rambut hingga ke hujung kaki di atas apa yang berlaku ini, katanya.

Sebelum kami menamatkan perbualan penulis ada bertanyakan isterinya tetapi pakcik berkata: Baru-baru ini dia ada menghantar surat untuk berceraipakcik belum memikirkannya tetapipakcik tahu lambat launpakcik terpaksa juga
melepaskannya.