Tanda Lahir Hampir Membunuh Bayi Ini

Seorang bayi Adorable Millie Field yang dilahirkan pada mulanya, terdapat tanda lahir kecil berwarna biru yang ada di wajah. Namun dalam masa beberapa hari, tanda lahir tersebut menjadi ganas, melebar merah yang menutupi separuh wajahnya, bahkan hampir membunuhnya kerana mencekik saluran nafas dan peti suaranya.



Tanda lahir Millie dikenalpasti sebagai hemangioma, iaitu tanda lahir yang disebabkan oleh tumor jinak dari pembuluh darah di kulit. Tanda lahir ini tumbuh dengan cepat dan pada kes berat seperti yang dialami Millie boleh menghalang saluran pernafasan. Pada saat berusia 3 minggu, Millie pun pernah hampir menghadapi kematian dan berada dalam rawatan intensif kerana mengalami kesulitan bernafas.

Bayi Millie itu pun perlu menggunakan tabung trakeostomi yang dipasang dalam operasi selama tujuh jam, yang memungkinkannya untuk bernafas, tetapi hal itu membuatnya tak boleh mengeluarkan suara. Kedua orang tuanya, Michelle (37 tahun) dan Stuart (36 tahun), merasa sangat hancur dan takut bahawa putrinya tidak akan pernah bernafas secara bebas, apalagi bercakap atau tersenyum. "Salah satu yang paling menyedihkan itu tidak boleh memberinya dan merawatnya, serta tidak pernah mendengarnya menangis atau membuat suara. Tumor itu tumbuh di mana-mana, yang membuatnya tidak boleh menghisap, menelan, bernafas pada masa yang sama," jelas Michelle Field, yang berasal dari Rochford, Essex, seperti disiarkan oleh Dailymail, Jumat (13/1/2012).



Menurut Michelle, semuanya terjadi begitu cepat. Ia dan suaminya tidak dapat membayangkan apa yang akan terjadi di masa depan. Doktor di Great Ormond Street Hospital, London, pernah memberi Millie steroid yang kuat untuk mengecilkan tumor, tetapi itu tidak banyak berpengaruh.

Dan ketika putrinya masih terbaring sakit parah di rumah sakit selama 6 bulan, Michelle mendengar tentang sebuah percubaan ubat di Perancis untuk propanolol, beta-blocker yang secara tradisional digunakan untuk mengubati keadaan hipertensi dan jantung, yang telah ditunjukkan untuk mengecilkan hemangioma. "Kami membincangkannya dengan doktor kulit Millie dan dengan doktor THT serta dan pakar tekak. Tetapi pada waktu itu kerana Millie mengalami pneumonia dan masalah pernafasan, mereka tidak berfikir itu adalah idea yang baik.

Tapi pada akhirnya kami harus mencubanya. Dia memerlukan morfin secara teratur hanya untuk memberikan keselesaan dirinya. Dia tidak mempunyai kualiti hidup dan hanya semakin parah dan lebih buruk, "jelas Michelle. Spekulasinya berjaya. Keadaan Millie mulai pulih dengan segera, tanda lahir mulai menyusut dan memudar, dan dalam masa seminggu ia sudah dibenarkan pulang dari rumah sakit. "Ini benar-benar mengubah hidupnya.

Tumor benar-benar sakit dan dia tidak pernah suka disentuh atau dipegang kerana memberikan rasa sakitnya begitu besar. Tapi kemudian kami boleh berciuman dan berpelukan, dan dalam masa beberapa hari ia mampu menggerakkan kepalanya, "kenang Millie.



Namun, pertempuran Millie masih jauh dari selesai. Tumor telah menyebabkan kerosakan sehingga ia harus mempunyai saluran nafas baru yang dibuat menggunakan sepotong tulang rawan tulang rusuk tahun lalu. Dia berhenti minum ubat Ogos lalu selepas dua tahun rawatan, dan bulan ini akan menjalani pembedahan untuk membina semula bibirnya. Millie yang kini sudah berusia 3 tahun pun sudah boleh tersenyum lebar, walaupun ia masih mempunyai beberapa masalah pada kemampuan bicara kerana kerosakan pada mulutnya.

Hidup